Pelbagai Artikel & Soal Jawab

Kefahaman Erti Jemaah & Bai'ah, Serta Laknat Ingkar

Kefahaman Erti Jemaah & Bai'ah, Serta Laknat Ingkar

Perkataan ‘Jemaah Islam’ yang tersebut di dalam hadis baginda Nabi Salla Allahu ‘alaihi wasallam adalah suatu istilah khas yang mempunyai erti yang khas. Demikian juga istilah bai’ah. Di sebalik kedua-dua istilah tersebut pula terdapat beberapa hukum syara’ yang berkaitannya seperti kewajiban menyertainya, memberikan bai’ah taat setia dan ancaman bagi mereka yang mungkir. Melihat serius dan beratnya keperluan, peruntukan dan ancaman dalam hukum di sekitarnya, maka telah wujud keperluan mendesak untuk membincangkan akan erti sebenar istilah ‘Jemaah Islamiah’, bai’ah dan keperluan terhadap keduanya bagi umat Islam. Kefahaman secara tepat terhadap kedua istilah terbabit menjadi lebih terdesak lagi, khususnya sewaktu struktur, sistem dan pentadbiran politik yang wujud hari ini, berbeza dari apa yang wujud pada zaman baginda Nabi Salla Allahu ‘alaihi wasallam yang berpaksi sistem seorang khilafah. Sehubungan itu, setiap hadis berkaitan istilah yang berkait dengan siyasah perlulah difahami dalam konteksnya yang tepat bagi mengelak salah faham atau penyelewengan nas.


Terdapat banyak hadis yang menyebut berkenaan keperluan melazimi ‘Jemaah’ namun tanpa kajian yang amanah dan berkecuali, akan terus wujud kekeliruan akan maksud sebenar ‘Jemaah’ sehingga muncul kecenderungan beberapa kumpulan dewasa ini yang cuba mentafsirkan istilah secara longgar demi mencapai keistimewaan bagi perkumpulan mereka.


Selain itu, penulisan ini juga akan cuba mengulas salah satu bentuk bai’ah yang diamalkan oleh sebuah parti politik di Malaysia, juga turut melihat kesan-kesan merungkaikannya. Sama ada ancaman yang terdapat di dalam hadis nabi seperti jatuh kafir, mati jahiliyyah dan seumpamanya, benar-benar terpakai kepada bentuk bai’ah tersebut. Turut akan dihuraikan adalah bai'ah beserta sumpah laknat dan sejauh mana sabitnya. Penulisan ini akan cuba menghuraikan persoalan-persoalan di atas beserta dengan dalil dan ijtihad ulama silam dan semasa.

More:

Ramadhan & Batalkah Puasa Kita Jika...

Ramadhan & Batalkah Puasa Kita Jika...

 

Beliau berpendapat perbincangan panjang lebar oleh ulama silam, antaranya para ulama dari mazhab Hanafi dan ulama mazhab-mazhab lain menyebut sekitar 57 bentuk perbuatan yang membatalkan puasa adalah tindakan yang kurang sesuai. Malah ia juga amat digemari oleh ulama masa kini sehingga terdapat yang menghabiskan masa begitu lama untuk merangka fatwa, berijtihad dan meletakkan kaedah bagi sesuatu perbuatan. Adakalanya ia adalah isu yang tidak memerlukan perhatian begitu mendalam.

Merokok, keluar darah haid atau nifas dan hilang aqal adalah dipersetujui secara sepakat ulama membatalkan puasa.

Adapun yang tidak disepakati, boleh dibincangkan cuma jangan sampai ia mengambil  perhatian utama kita apabila berada di dalam Ramdhan. Sebagai panduan, berikut disertakan beberapa hukum secara ringkas berkaitan puasa yang kerap ditanya oleh orang ramai.

Air mazi adalah air yang keluar dari kemaluan lelaki atau perempuan kerana naik syahwat. Banyak persoalan berkenaan keluarnya air mazi semasa berpuasa, samada ia membatalkan puasa atau tidak.?

 

More:

Islamic Ruling on Singing & Musical Instruments (Arabic)

Islamic Ruling on Singing & Musical Instruments (Arabic)
 
لقد عنى الفقهاء في شتى المذاهب بموضوع الغناء والآلات وبيان أحكامها ، أحيانا في "البيوع" عند الحديث عن بيع آلات اللهو - وهو الذي نحن بصدده - و حيناً في "النكاح" عند الحديث عن إعلانه والضرب عليه بالدّفوف ونحو ذلك ، وطوراً في كتاب "الشهادات" وشروط من تقبل شهادته ، وهل تقبل شهادة المغنيِّ والمستمع له أو لا ؟، وقد يبحث عند الحديث عن تغيير المنكر باليد ، وشروط هذا التغيير ، وهل يعتبر الغناء من المنكر أو لا؟ كما صنفت في موضوع الغناء والآلات (الموسيقي) وبعبارة الأقدمين "السماع" جملة وافرة من الرسائل والكتب ، متفاوتة الأحجام ومتباينة الأحكام من استحباب إلى إباحة إلى كراهة إلى تحريم مع الإطلاق أو مع تقييد ، واستدل كل فريق لمذهبه بما تيسر له من الأدلة
 
More:

Janji Masih Terpakai Apabila Mati atau Hilang Aqal?

Janji Masih Terpakai Apabila Mati atau Hilang Aqal?

Ybhg Dr, saya ingin bertanya berkenaan obligasi  untuk menunaikan janji bagi kes hilang kompetensi dari sudut undang-undang (legal capacity pemberi janji.

Apabila  pemberi  janji  hilang  kompetensi dari sudut undang-undang (legal capacity)  seperti  gila, hilang akal, atau hilang ingatan, adakah obligasi untuk melaksanakan janji tersebut terbatal atau tidak.

Terdapat  risiko  dalam  amalan pasaran institusi kewangan Islam sekiranya pelanggan kehilangan ‘legal capacity’ melepaskan obligasi selaku pemberi janji. Ini adalah kerana, dalam amalan pasaran, perlindungan takaful hanya memberikan pampasan bagi kes kematian dan bukan kehilangan ‘legal capcity’.

More:

Pengumuman

Wang, Anda dan Islam
Panduan Perbankan Islam

Untukmu Wanita

 
Untukmu Umat
Formula Solat Sempurna
Murabahah
 A Comprehensive Prayer FormulaContracts and The Products of Islamic Banking
Akidah dan IbadatRiba
cover_maqasid_arab 
Money, You and Islam
 cover_bicaralah_new ledakan_FB 
indahnya_hidup_politikcover_jangan_berhenti_berlari


 

Ruangan Iklan




RSS Feed

Pengisian Terkini Pengisian Terkini

Statistik

Site Meter

Pelawat

Now online:
  • 31 guests
Latest members:
  • Mohd Nasir

Komen Terbaru

You are here: Home