• PDF
(3 votes, average 4.00 out of 5)

 

Taubat Tunggu Seru

 

Oleh :

Dr. Zaharuddin Abd Rahman

www.zaharuddin.net

Catatan dilakukan oleh http://keranakasihnabi.blogspot.com/2012/12/taubat-tunggu-seru-3-tanyalah-ustaz.html

 

tanyalah_ustaz_second

Berikut adalah catatan yang dilakukan oleh seorang pendengar terhadap ulasan secara langsung saya di slot Tanyalah Ustaz siri 3 pada tarikh 23 Disember 2012.

Bacaan ayat 10-13, surah Nuh:

surah_nuh

Ayat ini mengisahkan bagaimana kaum Nabi Nuh diminta untuk bertaubat. Kadang-kadang kita mungkin nampak senang pada zahirnya – ada pekerjaan yang bagus, keluarga yang ramai namun masih rasa tiada ketenangan, atau kerasa ada kekosongan dalam kehidupan. Kekosongan yang dirasai itu adalah kefakiran yang dirasai apabila seseorang tidak bertaubat kepada Allah SWT. Oleh itu, adalah menjadi kewajipan ibu bapa, pemimpin-pemimpin rakyat, ketua organisasi untuk mengajar dan mengingatkan agar anak-buahnya untuk bertaubat. Dalam ayat ini juga Allah berikan tips untuk mendapatkan harta yang banyak, umur yang diberkati, anak yang soleh atau untuk mendapatkan zuriat adalah dengan membanyakkan bertaubat.

 

Ada satu kisah taubat yang hebat yang dicatatkan dalam kitab Al-Isabah Fi Tamyiz As-Sahabat oleh Imam Ibn Hajar. Namun riwayat kisah ini disebut sebagai antara lemah dan sangat lemah. Sahabat ini bernama Sa’labah bin Abdul Rahman Al-Ansori, dan dia diamanahkan membuat satu kerja oleh Nabi SAW. Ketika dalam tugasan itu, dia ternampak aurat seorang wanita yang sedang mandi. Dia melihatnya sehingga 3 kali kerana kuatnya tarikan maksiat itu. Dia kemudian tersedar, beristighfar dan berasa sangat malu kepada Allah. Dia menjadi sangat risau kerana dia adalah orang yang rapat kepada Nabi SAW, dan dia malu jika ada wahyu diturunkan menceritakan kesalahannya kepada Nabi SAW. Lalu, dia pun melarikan diri bersembunyi ke pergunungan sehingga Nabi SAW pun tercari-cari. Setelah hampir 40 hari, Nabi SAW mengarahkan sahabat, ‘Umar dan Salman, pergi mencarinya, dan diriwayatkan bahawa Jibril datang kepada Nabi dan berkata, “Ada seorang daripada kamu yang bersembunyi di pergunungan dan meminta keampunan daripada Allah dan takut kepada api neraka”. Dikatakan bahawa Sa’labah berdoa dengan mengangkat kedua-dua tangannya dan meminta Allah mematikannya dalam keadaan bertaubat, dan agar dia dilindungi daripada tidak berpakaian di akhirat nanti kerana dosanya melihat wanita tidak berpakaian.

 

‘Umar dan Salman menemui Sa’labah, tetapi dia keberatan bertemu Rasulullah SAW, dan berharap agar kembali ketika Nabi SAW sedang menunaikan solat. Permintaanya itu dikabulkan, dan mereka sampai ketika Nabi SAW sedang mengerjakan solat sunat Dhuha. Maka mereka pun menunggu sehingga Nabi SAW selesai solat. Setelah selesai, Nabi SAW pun melihat Sa’labah dan bertanya apa yang berlaku. Dalam keadaan malu, Sa’labah menceritakan apa yang berlaku. Kemudian, Nabi SAW berkata, “Kamu nak tak aku ajarkan satu doa yang dapat memadam dosa-dosa dan kesilapan yang lalu?” Jawab Sa’labah, “Sudah pasti, Ya Rasulullah”. Lalu Nabi SAW mengajarkan doa "Rabbana atina fiddunya hasanah wa fil akhiroti hasanah waqina 'adzabannar", seperti yang dipetik daripada ayat 201, surah Al-Baqarah:

rabbana

Setelah mendengar doa itu, Sa’labah berkata, “Tetapi, dosaku besar sungguh”. Nabi SAW pun berkata, “Ayat Allah lebih besar”. Sa’labah pun balik dan mengamalkan doa itu, tetapi hatinya remuk dan masih tidak berasa tenang dengan dosa yang telah dilakukannya itu. Dia menangis siang dan malam sehinggalah jatuh sakit. Setelah 8 hari sakit, sahabat memberitahu kepada Rasulullah SAW dan mereka pun pergi melawat Sa’labah. Ketika melawatnya, Rasulullah SAW meletakkan kepada Sa’labah ke atas ribaannya, tetapi Sa’labah mengangkat dan mengalihkan kepalanya. Nabi SAW pun bertanya, “Kenapa kamu mengalihkan kepalamu daripada ribaanku?”. Jawab Sa’labah, “Kerana aku terlampau berdosa”.

 

Kemudian Nabi SAW bertanya lagi, “Apakah yang kamu inginkan?”. Jawabnya, “Aku hanya inginkan keampunan daripada Allah SWT”. Selepas itu, Jibril pun turun memaklumkan kepada Nabi SAW bahawa Allah berkata, “Sekiranya dia ini datang kepada-Ku dengan dosa yang sebesar bumi sekalipun, maka Aku akan memberi sebesar bumi juga keampunan-Ku”. Perkara ini pun diberitahu kepada Sa’labah dan ketika itu juga dia pun nazak dan meninggal dunia. Ketika menghantar jenazahnya ke kubur, sahabat melihat Nabi SAW berjalan bertinjit-tinjit (berjalan dengan hujung jari kaki dengan berhati-hati seolah-olah tidak ingin melanggar sesuatu). Lalu ditanya oleh sahabat mengapa Nabi SAW berjalan sebegitu rupa. Baginda pun menjawab, “Kerana terlalu ramainya malaikat yang bersama-sama tadi, lalu aku takut terpijak kepak-kepak dan sayap mereka”.

 

Hari ini, berapa antara kita yang pernah melihat pornografi, namun tidak pernah rasa malu atau menangis di hadapan Allah. Jadi, mari kita sama-sama muhasabah diri kita.

 

Kita tidak boleh meminta orang bertaubat bagi pihak kita, contohnya meminta bantuan ustaz. Ada satu kisah seorang yang datang selepas zaman para Tabiin. Khalifah Hisyam datang ke masjid dan bertanya kepada seorang yang bernama Salim bin Abdullah, “Ya Salim, adakah apa-apa yang kamu ada hajat kepadaku sebagai khalifah?” Salim berkata, “Aku malu untuk meminta daripada selain Allah sedangkan aku berada di dalam rumah Allah”. Khalifah itu pun berkata, “Kalau begitu, nanti setelah keluar daripada masjid kamu datanglah meminta kepadaku”.

 

Setelah berada di masjid seketika, Salim pun pergi berjumpa khalifah di luar masjid. Khalifah pun berkata, “Sekarang kamu telah berada diluar masjid, maka mintalah apa yang kamu inginkan”. Salim pun bertanya, “Ya Amirul Mukminin, aku nak minta tentang hal dunia atau akhirat kepadamu?”

Jawab khalifah, “Tentulah hal dunia, kerana aku tidak beri apa-apa di akhirat”. Kemudian, Salim pun berkata, “Dalam keadaan aku tidak meminta dunia dari Allah pemilik dunia, bagaimana mungkin untuk aku meminta dunia daripada orang yang sebenarnya bukan pemilik dunia”.

 

Salim ini sebenarnya memang tidak ingin meminta apa-apa, dan dia hanya ingin memberi pengajaran kepada khalifah itu sahaja. Begitulah dengan kita, jika ingin bertaubat, minta pada Allah, bukan pada manusia.

 

Ada satu lagi kisah seorang sahabat, Lubabah, yang tidak sengaja terbocorkan rahsia Nabi SAW kepada orang kafir. Dia kemudian tersedar dan segera balik bertaubat dan mengikat dirinya ke tiang masjid. Cerita ini sampai kepada Nabi SAW dan Nabi bertanya apa yang berlaku kepadanya. Setelah diceritakan, Nabi pun berkata yang dia sepatutnya datang meminta Nabi memohon maaf baginya. Nabi SAW pun membiarkan dia mengikat dirinya dan setelah 6 hari barulah sampai berita gembira bahawa Allah telah mengampunkan dirinya. Setelah sampai berita itu, sahabat pun datang memberitahunya dan ingin membuka ikatannya. Dia melarang dan meminta Nabi SAW yang membukankan ikatan itu. Nabi SAW pun datang membukanya dan mereka pun sama-sama bersyukur dengan pengampunan yang Allah berikan itu.

 

Jika ada orang kafir yang tertarik dengan Islam, ketahuilah bahawa segala dosa yang kamu pernah lakukan akan diampunkan sebaik kamu memeluk Islam.

Sebagai kesimpulan, bersegeralah kita semua dalam bertaubat sebagai mengikut teladan yang ditunjukkan pada sahabat Nabi SAW. Dalam surah An-Nisa’, ayat 17, Allah berfirman dan menyatakan kepentingan untuk segera bertaubat:

nisa_17

Senarai soalan dan jawapan:

S: Saya biasa berhubung dan rapat dengan makcik atau sepupu yang membuka aurat di hadapan saya. Adakah saya perlu bertaubat kerana berhubung dengan mereka?

J: Perlu lihat keadaan – jika hubungan rapat tidak melibatkan perbuatan dosa kepada Allah, tidak mengapa kerana akhlak yang baik adalah lebih utama daripada kata-kata yang baik. Jika begitu, dosa ini masuk ke dalam dosa kecil. Walaupun kecil, jangam dipandang kecil dosa tersebut kerana kita perlu melihat kepada siapa dosa itu dilakukan – iaitu Allah Yang Maha Besar. Dosa-dosa kecil akan terhapus dengan kita mendirikan solat 5 waktu. Walapun begitu, dalam bergaul kita perlu menjaga pandangan mata agar tidak menaikkan nafsu syahwat sepertimana firmat Allah yang mengarahkan agar orang mukmin untuk menundukkan pandangan mata yakni menjaga daripada memandang sesuatu yang boleh menaikkan syahwat.

 

S: Adakah dikira bertaubat, jika kita beristighfar setelah melakukan kesilapan atau kita perlu melakukan solat taubat terlebih dahulu?

J:  Sebagai teladan, kita kena melihat bagaimana kefahaman para sahabat. Dalam satu kisah disebutkan bahawa Sy. Abu Bakar  As-Siddiq lalu di hadapan 3 sahabat iaitu Bilal bin Rabah, Sulaiman dan Suhaib Ar-Rumi. Tiga sahabat ini melihat Abu Suffian (yang belum memeluk Islam ketika itu dan menjadi ketua orang kafir) dan berkata, “Alangkah baiknya jika kami dapat meletak pedang di lebernya”. Abu Bakar terdengar perkataan itu dan menegur kerana hari itu merupakan hari gencatan senjata, dan perkataan tersebut boleh menimbulkan provokosi. Cerita itu sampai kepada Rasulullah SAW, dan baginda berkata kepada Abu Bakar, “ Abu Bakar, kamu mungkin telah menyebabkan sahabat kamu marah dan kamu telah menyebabkan Tuhan kamu marah kepada kamu”. Mendengarkan itu, Abu Bakar segera pergi berjumpa sahabat yang tiga orang tadi dan memohon maaf daripada mereka. Dia bertanya jika perkataanya menyebabkan mereka marah kepadanya. Daripada kisah ini dapat dipelajari bahawa sahabat tidak menunggu untuk berwudhuk atau solat sebelum meminta maaf kepada orang yang disakiti atau diambil haknya itu.

 

Dalam satu lagi kisah, Nabi SAW ternampak Abu Mas’ud (bukan Ibnu Mas’ud) memukul hambanya yang melakukan kesalahan. Nabi SAW pun menegur, “Ya, Abu Mas’ud, sesungguhnya Allah lebih memberi hukuman berbanding kamu”. Mendengar kata-kata itu, Abu Mas’ud pun berasa bersalah lalu membebaskan hamba tersebut. Abu Mas’ud tidak cuba mencari alasan atau justifikasi untuk membela perbuatannya itu. Kemudian Nabi SAW pun berkata yang jika dia tidak membebaskan hamba itu tadi, ada kemungkinan satu pintu neraka akan dibuka untuknya juga. Oleh itu sebagai pengajaran kepada kita, jika tersilap atau melakukan dosa dengan manusia, segera minta maaf pada mereka. Kemudian, boleh dirikan solat sunat taubat sebagai penyempurna taubat. Jika kesalahan pada Allah, barulah kita solat sunat taubat kepada Allah.

 

S: Bagaimana untuk bertaubat nasuha, kerana saya takut saya akan mengulangi kesalahan yang sama?

J: Ramai antara kita yang salah faham konsep taubat nasuha. Dalam satu hadis, ada diceritakan kisah seorang yang bertaubat dan mengulangi kesalahannya sehingga 3 kali dan Allah katakan buatlah apa yang kamu perlukan, Aku telah mengampunkan kamu. Oleh itu, takut mengulangi dosa tidak boleh dijadikan alasan untuk tidak bertaubat. Kita mesti bertaubat dan berazam untuk tidak mengulangi dosa itu. Jika terulang juga kesalahan itu, bertaubatlah lagi.

 

S: Saya ada melakukan dosa kepada bekas suami dan keluarganya dan ingin meminta maaf kepada mereka. Tetapi niat saya disambut sepi dan saya terasa dihina oleh mereka. Patutkah usaha saya ini diteruskan?

J: Ini dosa yang melibatkan manusia. Kita perlu mengambil teladan daripada kisah Abu Bakar yang diceritakan tadi. Sy. Abu Bakar tidak ada rasa terhina untuk meminta maaf  kepada sahabat yang lebih rendah kedudukan berbanding dirinya. Niat kita meminta maaf mestilah ikhlas kerana Allah. Oleh itu, tidak kiralah jika sama ada niat itu disambut sepi atau dihina oleh orang sekalipun, ianya perlu diteruskan. Kita mengharapkan redha Allah, bukannya sambutan ‘permaidani merah’ oleh manusia.

 

S: Adakah boleh bertaubat bagi pihak ibu bapa yang sudah meninggal? Betulkah ada bahagian harta yang boleh difidyah kerana ibu bapa meninggal dan meninggalkan solat dan puasa?

J: Anak boleh bertaubat jika dosa ibu bapa melibatkan mengambil hak orang lain dengan memulangkan hak tersebut. Seterusnya, kita boleh bersedekah bagi pihak ibu bapa dengan harapan pahala itu akan dapat mengatasi dosa yang ibu bapa lakukan. Begitu juga, jika ibu bapa ada melakukan kesalahan kepada orang lain, sebagai anak, kita boleh pergi berjumpa dan meminta maaf bagi pihak ibu bapa kepada mereka yang pernah dizalimi. Puasa yang ditinggalkan boleh diganti oleh anak  dan dibayar dengan fidyah, tetapi solat yang ditinggalkan tidak boleh diganti oleh orang lain.

 

S: Adakah kaedah untuk menghalang kita mengulangi kesalahan yang pernah dilakukan?

J: Panduan yang diberi Nabi SAW adalah seperti berikut:

  • Ikhlaskan betul-betul taubat kerana Allah
  • Tinggalkan manusia yang mendorong kepada maksiat seperti kisah seorang yang membunuh 99 orang, seperti yang diceritakan dalam hadis Nabis SAW di dalam kitab ‘Riyadus Solihin’. Jika tempat kerja mendorong kepada maksiat, jangan takut untuk berhenti kerana rezeki kita bukan di tangan manusia tetapi Allah yang berikan. Tinggalkan juga sahabat atau orang yang dicintai yang mengajak kepada maksiat.
  • Banyakkan bersedekah kerana ianya boleh melindungi kita daripada ditipu oleh dunia.

 

Tambahan – jangan bertaubat dengan meminta kepada manusia seperti dalam agama Nasrani. Oleh itu, jangan bercerita kepada ustaz tentang dosa yang pernah dilakukan. Hanya tanya cara bertaubat, dan buat seperti apa yang diajar. Jangan juga meminta ustaz bertaubat bagi pihak kita.

 

S: Bagaimana mencari jalan keluar daripada riba yang telah diambil?

J: Kita kena sedar bahawa dosa riba itu sangat besar, lebih besar daripada dosa berzina dengan ibu sendiri, seumpama berperang dengan Allah dan rasul-Nya. Kita perlu hentikan segera perbuatan riba. Jika kita terpaksa kehilangan harta yang banyak untuk menghentikan, maka jangan berkira kerana tujuan kita adalah keredhaan Allah.



Add this page to your favorite Social Bookmarking websites

Add comment


Security code
Refresh

Pengumuman

Wang, Anda dan Islam
Panduan Perbankan Islam

Untukmu Wanita

 
Untukmu Umat
Formula Solat Sempurna
Murabahah
 A Comprehensive Prayer FormulaContracts and The Products of Islamic Banking
Akidah dan IbadatRiba
cover_maqasid_arab 
Money, You and Islam
 cover_bicaralah_new ledakan_FB 
indahnya_hidup_politikcover_jangan_berhenti_berlari


 

Ruangan Iklan





RSS Feed

Pengisian Terkini Pengisian Terkini

Statistik

Site Meter

Pelawat

Now online:
  • 54 guests
Latest members:
  • Mohd Nasir

Komen Terbaru

You are here: Senarai Lengkap Artikel Bahasa Articles Taubat - Tunggu Seru?